Raspberry Pi sebagai Print Server

Selain untuk hiburan Raspberry Pi juga saya gunakan untuk memudahkan pekerjaan — sebagai Print Server. Laptop tersambung ke WIFI rumah langsung terhubung ke print server tak perlu ribet mendekat ke meja printer colok kabel USB.

Saya masih menggunakan paket instalasi Raspbmc, karena baru punya 1 buah Raspi jadi dalam satu mesin saya gunakan sebagai media center sekaligus print server dan mungkin nanti untuk keperluan lainnya juga *maksa*. Beruntunglah Raspbmc berbasis Raspbian Wheezy didukung repostiorinya sehingga fleksibel untuk menambah paket aplikasi yang dibutuhkan.

Jadi gini, untuk print server saya akan mengkonfigurasi Raspberry Pi dengan printer Canon MP160, menginstal CUPS, kemudian menginstall printer di komputer client via Internet Print Protocol (IPP).

Konfigurasi Print Server
Menginstal CUPS sekaligus paket pedukungnya.
$ sudo apt-get install cups

Konfigurasi user untuk otorisasi manajemen printer, memasukkan user pi sebagai anggota grup lpadmin.
$ sudo usermod -aG lpadmin pi

Mengaktifkan sharing printer dan membuka akses untuk remote admin
$ sudo cupsctl --share-printers --remote-printers --remote-admin

Jalankan CUPS
$ sudo /etc/init.d/cups start

Kemudian mengakses manajemen CUPS via web https://{Alamat IP Raspi}:631/admin/, tambahkan printer baru (add new printer). Tipe printer saya terdeteksi Canon MP160, Pilih make/manufacture: RAW, dengan setelan ini maka beban CPU pada print server lebih ringan dan proses pencetakan lebih cepat, tetap nanti di komputer client harus disetel driver printer yang sesuai. Dengan sistem demikian, print server tidak dapat melakukan pencetakan sendiri, bila di-test print melalui web interface CUPS tidak ada respon, jadi pencetakan hanya bisa dari Komputer client.

Saya pernah mencoba konfigurasi print server, setelan CUPS dipasang driver sesuai printernya, proses pencetakan lambat dan print spooling lama.

raspi-printsrv-01

Karena sistem berbagi-pakai printer menggunakan IPP, untuk setelan di komputer client menggunaka url printer ipp://{Alamat IP Raspi}:631/printers/Canon_MP160 atau menggunakan protokol http untuk setelan di MS Windows.

Instalasi Printer pada Komputer Client
Konfigurasi di Linux, saya menggunakan openSuse jadi cukup memakai Yast. Buka setelan printers, pilih Print via Network, saya lebih prefer memilih “Do All Printing Directly via One Single CUPS server”, kemudian masukan alamat IP print server. Lanjut, pilih device driver yang sesuai, terakhir coba klik test printer.

raspi-printsrv-02

Konfigurasi pada Mac OSX, buka setelan Printer pada System Preference. Add printer — biyasanya otomatis mendeteksi printer yang di-share di jaringan. Kemudian sesuaikan driver printer-nya.

raspi-printsrv-03

Konfigurasi pada Windows 7, Tambah printer baru, pilih “Add a network, wireless or Bluetooth printer”, biarkan aplikasi memindai printer bila tidak ditemukan klik “The printer that I want isn’t listed”. Selanjutnya, masukan url printer http://{Alamat IP Raspi}:631/printers/Canon_MP160 pada “Select a shared printer by name”. Terakhir pilih driver pinternya.

Bila klien kebanyakan menggunakan Windows sebaiknya juga mengkonfigurasi print sharing via Samba Share. Untuk perangkat yang berbasis Mac bisa mengkonfigurasi AirPrint.

Sebagai tambahan, untuk performa pencetakaannya cukup cepat meski Raspi sedang digunakan untuk memutar film.

Referensi:
CUPS is too slow, how can I make it faster?

Raspberry Pi Media Center: Berbagi-Pakai Multimedia via Samba

Hiburan di rumah tambah seru setelah membuat TV LED 32″ biyasa menjadi Smart TV menggunakan Raspberry Pi (RaspBMC) ditambah fitur remote control dan addons favorit. Nah, sekarang mengoptimalkan berbagi-pakai (sharing) file multimedia antar semua perangkat dengan menghubungkan media center berbasis RaspBMC dengan PC/Laptop dan gajet melalui jaringan rumah. Sehingga mudah mengakses file di semua perangkat untuk ditayangkan di TV, berikut ini yang saya implementasikan di rumah.

Samba atau SMB (Server Message Block) adalah protokol filesharing standar Windows network, yang bisa berjalan di platform Linux, Mac, dsb. Pertama, mengkonfigurasi Samba Server untuk membuat Raspberry Pi Media center sekaligus sebagai NAS (Network Attached Storage) dengan storage utama berupa External Hardisk terhubung via USB.

Beruntung Raspbmc terbaru keluaran bulan Juni kemarin sudah terpasang paket Samba Server versi 3.6.6. Sedangkan versi sebelumnya harus menginstal paket Samba lewat apt-get. Padahal sebelumnya saya berwacana menulis tentang instalasi samba server di RaspBMC, yah.. versi baru tidak perlu banyak ngoprek.

Untuk konfigurasi Samba, mungkin hanya mengubah setting /etc/samba/smb.conf — netbios name dan workgroup disesuaikan dengan keingginan. Setelan Samba Server bawaan RaspBMC, netbios name: Raspbmc, workgroup: Workgroup, Samba username: pi dan password: raspberry, shared folder ada 2 yaitu pi (user) dan devices (berisi external storage terpasang).

Saatnya dicoba, sebelumnya saya sudah mengkonfigurasi filesharing di Windows, Samba di openSUSE, Macbook dan Android. Saya coba browse Samba Network seperti gambar di bawah ini.

Browse via Mac
smb-raspbmc

Browse via XBMC
smb-xbmc

Oh ya.. sebagai tambahan, untuk Samba Server di Android saya menggunakan aplikasi Samba Filesharing for Android tapi khusus gajet Android yang akses root sudah dibuka. Untuk Samba Client, bisa menggunakan aplikasi filemanager seperti file explorer bawaan Stock ROM, ES File Explorer dan sejenisnya.

Oke, semua sudah tersambung. Sekarang bisa membackup file foto/video di Ponsel hasil jalan-jalan kemarin via WIFI langsung ke storage yang dipasang di Media Center, tinggal ditayangkan di TV. Atau sebaliknya, dari Media center memutar file multimedia yang tersimpan di perangkat lain.

Selain menggunakani protokol Samba, XBMC (RapsBMC) juga mendukung sharing multimedia via UPnP/DLNA, Zeroconf, NFS. Besok ngoprek lagi kalau sedang selo…